SudahTerbukti, Mengurangi Pakai Sosmed Bisa Menghalau Kesepian - IndoToday.net - Majalah Inspirasi Untuk Kita Semua

Minggu, 27 Januari 2019

SudahTerbukti, Mengurangi Pakai Sosmed Bisa Menghalau Kesepian


IndoToday - Media sosial (medsos) menjadi salah satu aplikasi populer yang tidak bisa dilepaskan dari kehidupan sehari-hari, terlebih pada kaum milenial. Selain sebagai wadah informasi, medsos juga menjadi ajang eksistensi diri. Poker Online Terpercaya Namun, di balik itu semua ada dampak media sosial yang ternyata terbukti buruk untuk kesehatan mental. Penelitian terbaru yang dilakukan pada November 2018 di Amerika Serikat membuktikan bahwa penggunaan aplikasi media sosial tertentu bisa meningkatkan depresi dan juga kesepian. Mengapa bisa begitu?

Penelitian soal dampak media sosial pada rasa kesepian


Penelitian soal dampak media sosial pada rasa kesepian

Untuk melihat dampak media sosial pada kesehatan mental, Melisa G Hunt., direktur pelatihan klinis pada Fakultas Psikologi di University of Pennsylvania, Amerika Serikat beserta timnya melakukan penelitian pada mahasiswa Bandar poker online.

Penelitian ini melibatkan 143 mahasiswa di University of Pennsylvania yang menggunakan tiga aplikasi media sosial yang paling populer di kalangan mahasiswa, yaitu Facebook, Instagram, dan Snapchat. Peneliti kemudian memberikan angket untuk melihat kondisi suasana hati seperti kegelisahan, depresi, kesepian, dan rasa takut kehilangan.

Selain itu, peneliti GarudaQQ juga memberikan paket data pada tiap mahasiswa untuk melihat kebiasaan tiap orang dalam menggunakan media sosial sehari-hari.

Selanjutnya, peneliti menempatkan setiap peserta ke dalam dua kelompok secara acak. Tim peneliti meminta para mahasiswa di  kelompok pertama untuk terus menggunakan media sosial seperti biasa. Sementara mahasiswa di kelompok kedua diminta untuk membatasi penggunaan media sosialnya, yaitu hanya sekitar 10 menit per harinya.

Kesepian menurun drastis saat jarang menggunakan medsos


Kesepian menurun drastis saat jarang menggunakan medsos

Setelah diteliti lebih dari tiga minggu, para peneliti kemudian menyimpulkan hasil yang cukup mengejutkan. Kelompok mahasiswa yang mengurangi penggunaan media sosial lebih terbebas dari perasaan depresi dan kesepian dibanding sebelumnya. Bahkan, efek ini terasa sangat nyata pada orang-orang yang memang sedang tertekan atau mengalami depresi.

Dengan begitu, Qiu Qiu bisa dikatakan bahwa main media sosial terlalu sering dapat membuat rasa kesepian semakin berat. Mengurangi intensitasnya akan membuat rasa kesepian terusir dengan sendirinya.

Namun, penelitian ini hanya menyelidiki penggunaan tiga aplikasi saja sehingga belum bisa disimpulkan secara pasti apakah ini berlaku untuk semua jenis media sosial.

Lantas, apakah harus berhenti bermain medsos?


Lantas, apakah harus berhenti bermain medsos?

Menurut Melisa Hunt, Anda tidak perlu benar-benar berhenti menggunakan media sosial. Namun, yang perlu dilakukan adalah membatasinya. Media sosial bisa berdampak negatif jika dimainkan terlalu sering. Anda pasti sadar, di media sosial orang cenderung pamer dan melebih-lebihkan keadaan sesungguhnya Link : https://www.g-qq.ga/.

Akibatnya, Anda terus membandingkan diri dengan orang lain dan selalu merasa kurang. Jika dibiarkan terus-menerus, kondisi ini membuat Anda cenderung mudah stres, merasa kesepian, bahkan depresi.

Selain itu, media sosial tak hanya mendekatkan yang jauh tetapi juga menjauhkan yang dekat. Coba Anda perhatikan, saat berkumpul bersama teman apakah Anda fokus mengobrol atau justru fokus mengambil angle foto yang tepat untuk diunggah ke sosial media?

Untuk itu, Hunt menyarankan Anda untuk menggunakan media sosial hanya sekitar 30 menit per harinya. Selama 30 menit ini, jiwa Anda bisa tetap lebih tenang dan bahagia tanpa ketinggalan informasi terbaru.  Dengan begitu, Anda pun terhindar dari dampak media sosial yang merugikan bagi kesehatan mental Link: https://www.garudaqq.id/.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar